19.2.10

Cerita Cinta

Panas ya, kasian kamu keringetan,
Kamu jarang keringetan padahal, tapi cuaca panas ini bikin kamu keringetan,

......

Hujan ya, kasian kamu kebasahan, sampe-sampe pake jaket,
Kamu jarang pake jaket padahal, tapi gara-gara hujan kamu jadi pake jaket, biar ga terlalu basah..

Mandi sana, biar seger, biar keringet campur air hujannya ga bikin kamu sakit..

Cuacanya ga jelas akhir-akhir ini.

"Liburan yuk!", kamu bilang, "Ayo", aku berseru juga mengiyakan.

Tapi bawa anduk kecil untuk ngapus keringet, dan jaket yah, biar ga kehujanan.

Bosan emang, diam di satu tempat bisa ke mana-mana, cuacanya ga pernah bersahabat.

Panas, males keluar, hujan, apalagi.. Yaaa, terima sajalah.

Kamu katanya
caring ya? Romantis ya?
Haha, bener ternyata.
Kamu juga ngegemesin deh.

Hahahaha, walaupun keras kepala, tapi tetep bikin ketawa.

Malam itu, hujan deras, orang-orang lari-lari pake payung, sebagian lagi berteduh, kita masih makan malam, kamu makan nasi sama ayam, aku tambah tahu dan tempe, ditambah segelas es teh manis, jadi makanan rutin.. Kamu makannya dikit, tapi cepet laper lagi, "biarin lah", aku pikir, ntar juga tidur.

Setiap habis makan, ngobrol bentar, jangan langsung jalan, nanti kamu enek..
Hehehe.

Abis makan malam, biasanya pulang langsung ya, menelusuri lorong-lorong gelap penuh binatang. Ada siput, ada kodok, cacing, kadang-kadang ada ular. Padahal cuman lewat kolam doang tapi kayak kebun binatang. Hehe, sampe depan pondokan, buka dan gerbang, kamu masuk deh. Ga usah nunggu masuk pintu ah, lama, kamu kan jalannya kaya aku lagi jalan jongkok, kamu kan larinya kaya aku lagi jalan.

Whatever it takes, I Love You, Lalit. :D
Friday, February 19, 2010, I'm in Love.

2 komentar:

lalitya mengatakan...

makin cinta!

dinar mengatakan...

adeuh makin cintaaaaaaaaaaa
ahiw